Tuesday, July 18, 2017

Umrah 2017 : Madinah-Mekah-Jeddah

3 - 10 Februari 2017

Bas bergerak lancar menuju Madinah. Sampai masa untuk berniat umrah, bas cuma  berhenti sebentar sahaja di Bir Ali dan tidak masuk ke kawasan masjid kerana keadaan masjid dan parking bas yang sesak.

Miqat Umrah Bir Ali 

Lepas berniat umrah, perjalanan di sambung semula.  Kelihatan suasana padang pasir yang bebukit bukau dan berbatu di kiri kanan bas. Terlintas di hati alangkah jauhnya dan hebatnya hijrah Rasulullah melalui laluan yang sesukar ini dengan berjalan kaki. Semuanya kerana Islam.

Alangkah ruginya kita yang menerima islam secara mudah ini menjadi muslim yang ala kadar sahaja, beribadah sambil lewa, bermaksiat, suka berhibur dan membuang masa dengan sia-sia.



Bas berhenti seketika di R&R untuk solat dan makan. Perjalanan ini mengambil masa selama 5 Jam. Suasana agak sejuk dan orang agak ramai di tempat rehat ini.
 R&R

Kami tiba di Mekah agak lewat juga. Kali ini kami ditempatkan di hotel Loloat Azhar. Berbanding dengan hotel di Madinah, hotel ini lebih jauh lagi dari Masjidil haram iaitu kira-kira 650M. Untuk ke Masjidil Haram lebih kurang 15 minit berjalan kaki. 

Tapi bagi sesiapa yang tak berapa larat nak berjalan, ada banyak teksi untuk berulang-alik ke Masjidil Haram. Harga tambang teksi ikut masa dan boleh dirunding. Kalau nasib baik satu teksi 4 orang boleh dapat 10 Riyal. Kalau waktu puncak lebih sikit la. 

Satu bilik ada 4 katil. Ada bilik siap kabinet dapur dan sinki tapi tak boleh digunakan. Untuk kegunaan Jemaah haji dulu agaknya

Selepas makan malam dan berehat sebentar kami pun dibawa ke Masjidil Haram untuk melaksanakan ibadah Umrah. Alhamdulillah dah agak tengah malam macam ini orang pun tidak begitu ramai, jadi senanglah untuk melaksanakan tawaf. Aku bertawaf dengan Haikal dan Nora dengan Nabila. Sekejap sahaja untuk menghabiskan 7 pusingan yang di mulakan dari belakang  lampu hijau.

Suasana sekeliling Kaabah memang terang benderang dan Kaabah kelihatan menakjubkan berdiri megah di tengah-tengah ribuan umat yang datang ke sini semata-mata menyahut panggilan  dan mengharapkan keredhaan Allah.

Memang mengkagumkan kerana dapat melihat sendiri bangunan yang didirikan oleh Nabi Allah Ibrahim dan Ismail ini yang selama ini menjadi arah kiblat solat kini berada di hadapan mata.


Selesai tawaf dan solat sunat serta minum air zam zam, kami sekeluarga berkumpul depan pintu masuk tadi dan menuju ke tempat permulaan saie pula. Masa ini ahli group Imtiyaz yang lain dah terpisah, tapi tak masalah kerana ada banyak penunjuk arah, tambahan pula ada keluarga kakak ipar aku yang memang expert kerana telah berkali-kali mengerjakan umrah.

Saie memang mencabar sebab jarak perjalanan total adalah 3.5 km (0.5km dari Safa ke Marwah total 7 pusingan). Depa tiga beranak aku suruh tinggalkan aje aku yang kurang mampu nak jalan laju-laju (maklumlah dah tua-tua ni stamina pun kurang).

Sesekali aku berhenti minum air zam-zam bila terasa dahaga dan duduk sebentar bila letih atau lenguh lutut. Paling penting kena pastikan di mana tempat berhenti tadi sebab wajib bermula dari tempat yang sama lepas habis rehat.  



Rehat sebentar memulihkan tenaga semasa saie

Alhamdulillah dapat aku melaksanakan 7 pusingan ini dengan sempurna dan diakhiri dengan bercukur/menggunting rambut. Sampai di hentian terakhir, depa semua dah sudah dan menunggu aku. Semoga kami semua mendapat umrah yang Mabrur. Amin Ya Allah
Semuanya selesai ketika dah nak dekat solat Subuh. Jadi rehat sebentar sementara menunggu solat subuh secara berjemaah. Sedap sungguh bacaan imam solat subuh dan macam di Madinah tiada doa qunut atau doa lepas solat. Maka kita yang dah biasa berdoa lepas solat ni, berdoalah secara sendiri.

Lagi satu seperti juga di Madinah, setiap lepas solat mesti ada solat jenazah, tak pernah miss walaupun satu waktu. 

Dataran Masjidil Haram


Ada banyak merpati kat sini
                                         
                                                Dalam Masjidil Haram

                                            


Bahagian atas masjid



Melihat sendiri menara jam di depan mata nampak indah pulak. Lagi lagi kalau tersalah arah, perhatikan sahaja menara ni, pasti dapat membantu kembali ke hotel semula.

Laluan dari hotel ke Masjidil Haram. Sesiapa yang ingin bersedekah kepada pekerja membersih jalan, mereka sentiasa ada sepanjang laluan ini

Aiskrim favourite
Macam hotel kat Madinah jugak makanan yang disediakan memang sentiasa lebih. Rasa makananya sederhana ikut selera Indonesia. Hotel ni nampaknya dikuasai oleh jemaah dari Indonesia.
Oleh kerana musim sejuk, maka bulan Februari macam sekarang waktu solat jadi rapat-rapat. Macam tak begitu berbaloi sekejap ke hotel, sekejap datang semula ke masjid. Jadi biasanya kami marathon duduk dalam masjid dari asar sampai Isyak dan sekali dari Zohor sampai Isyak.

Kalau lapar keluar aje depan Masjidil Haram ada banyak kedai makan, cuma janganlah menaruh harapan rasa makanannya sesedap di Malaysia kerana selera arab ni lain macam sikit. Kurang garam dan kurang gula memang perkara biasa.


Ziarah Luar

Program 2 kali ziarah pula adalah seperti berikut :
  1. Padang arafah
  2. Mudzalifah
  3. Mina
  4. Miqat Jaranah untuk umrah ke 2
  5. Jabal Thur, Jabal Nur dan Jabal Rahmah
  6. Ladang Unta
  7. Miqat Hudaibiyah untuk umrah ke 3
  8. Muzium dua tanah haram



 Ladang Unta. Syukur dapat melawat ladang unta ni kerana menurut mutawif beberapa minggu sebelum ni tidak di benarkan melawat


Membeli susu unta... 2 riyal sebotol



Rasa susu unta ni lebih kurang aje dengan susu lembu


Di hadapan Muzium dua Tanah Haram yang mempamerkan barang-barang bersejarah dari Masjid Mekah dan Madinah


Menurut mutawif bekas pintu Kaabah ini diperbuat daripada emas


Penutup telaga zam-zam yang dulu


Jabal Thur

Jabal Rahmah

Atas Jabal Rahmah bersama Paklangnya


Makan tengahari di luar ketika hari duduk di masjid dari waktu Zohor sampai Isyak



Cucu dan nenek

Dataran Kaabah ni kalau nampak dari atas Masjidil Haram macam sesak teruk, tapi bila turun sendiri ke bawah tak sesak mana pun dan sentiasa ada ruang untuk mengerjakan tawaf



Selamat tinggal Kota Suci Mekah

Akhirnya setelah 6 hari berada di Mekah, maka sampai masa untuk melaksanakan Tawaf Widak (berpakaian biasa) dan mengucapkan selamat tinggal kepada Tanah Suci Mekah. Syukur Alhamdulillah berkesempatan mengerjakan ibadah umrah tanpa sebarang halangan.

Tengahari selepas makan, bas pun bertolak ke Jeddah dan perjalanan mengambil masa 2 jam. Lama jugak kena menunggu di airport kerana menurut Mutawif memang diarahkan pihak berkuasa untuk berada lebih awal di sana. Urusan imigresen agak mudah dan tiada sangkut-sangkut. Alhamdulillah.

Unik...macam nasi impit pun ada
Sekali lagi menaiki pesawat Air Sri Lankan. Transit sebentar di Colombo kira-kira sejam sahaja. Urusan Imigresen lebih mudah sebab tak keluar dari airport. 

Sampai di KLIA semua Jemaah dibekalkan 5-liter air Zam Zam setiap seorang. Oleh kerana kami berempat maka dapatlah 20 liter. Tidak membuang masa kami mengambil ERL ke Putrajaya Sentral semula.

Syukurlah kereta dapat dihidupkan dengan mudah dan bayaran parking RM72 kalau tak silap aku. Kena ingat untuk bawak duit RM10 dan duit RM1 kerana mesin automatiknya tidak menerima wang 20 atau 50.
Selesai semua kami terus bertolak ke Permatang Pauh untuk menghantar Nabila ke UITM. Terasa keletihannya memandu sejauh ini selepas mengharungi flight beberapa jam. Sampai aku kena berhenti tidur dan mandi di R&R untuk melegakan badan.
Kami tiba di Permatang Pauh sudah malam. Makan dahulu di Faiz station kegemaran sekeluarga. Ikan siakap masak masam manis dan tomyam gongnya memang sedap. Dah kenyang terus check in Hotel Seri Pauh untuk semalam.

Esoknya selepas menghantar Nabila kami bergerak ke Manjung. Maka berakhirlah kembara Umrah 2017 kami. Segala puji-pujian bagi Mu Ya Allah yang telah memudahkan perjalanan Umrah kami ini.  

Friday, March 31, 2017

Umrah 2017 : KL - Colombo - Jeddah - Madinah

30 Jan - 03 Feb 2017

Perjalanan Pergi

Maka sampai ketika yang di nanti-nanti pada hari Ahad 29 Januari kami sekeluarga pun bertolak ke Putrajaya Sentral. Ini kali kedua parking di sini. Kali pertama parking kat tempat ni masa pergi Krabi. Sampai pun dah lewat malam maklumlah flightnya pukul 7 pagi. Rasanya tempat ni macam dah dibesarkan, confuse jugak aku mana nak parking.

Lepas parking, ambil tiket  semua terus cari teksi ke KLIA. Nampaknya ada banyak teksi menunggu kat bawah walaupun dah lewat malam. ERL dah tutup masa ni... servis dia sampai 12.20 malam sahaja. Tapi rate teksi ni lebih sikitlah….maklumlah tengah malam. Driver teksinya pulak wanita berniqab. S
epanjang perjalanan ke KLIA tu, lama jugaklah isteri aku dengar macam macam pengalaman akak ni masa dia buat umrah. 

Sampai KLIA kami berkumpul di Gate C6 bersama-sama ahli rombongan yang lain. Selain kami, keluarga kakak ipar aku, sedara sedara dan ibu mertua pun ada sekali dalam rombongan ini. Lama jugak menunggu di sini, merayau sana sini sementara menantikan masa berangkat dan dibenarkan check in. 

Menjelang hampir waktu subuh, lepas check in lugage dan dapat penerangan dari Mutawif Panwi semua orang terus ke departure hall. Masa memang suntuk dan tak sempat solat subuh di surau sebab ketika itu masuk waktu agak lambat, macamanapun masih sempat sembahyang subuh di dalam departure room dalam keadaan yang sempit dan ramai orang. Satu pengalaman baru.

Flight yang Imtiyaz Travel pilih kali ini Air Sri Lankan dengan transit di Colombo.

Colombo Sri Lanka

Asalnya direct flight namun ada perubahan. Perjalanan dari KLIA ke Colombo Sri Lanka mengambil masa 3 jam. Waktu sini awal 2 jam tak silap aku dari Malaysia.

Sampai di airport, semua jemaah di bawa dengan bas ekspress keluar dari airport dan di tempatkan di sebuah hotel sementara menunggu pesawat ke Jeddah. Jadi walaupun transit taklah terasa langsung kekurangannya, malah gembira pulak dapat merasa menjejakkan kaki di Colombo.

Menu western dalam flight... sedap

Sarapan aku roti phrata dengan kari ikan. Sri Lanka style... memang terangkat
Tiba di airport Colombo
Makanan kat hotel pun ok dan sempatlah berehat beberapa jam, maklumlah tak berapa cukup tidur.  Cuma nak masuk Colombo tadi tu ada sikit kecoh dengan imigresen, apapun alhamdulillah selesai
Hotel Catamaran Beach di Colombo Sri Lanka. Untuk family aku, dapat 2 buah bilik deluxe ni. Tepi laut dan ada pool. Walaupun rehat sebentar aje ianya cukup melegakan

Muka muka kekenyangan. Sampai aje hotel, makan lagi... padahal tadi dalam flight baru je makan. Tak cukup tu, masa nak check out makan lagi sekali

    
Suasana di Sri Lanka ni macam kat Malaysia jugak

Flight seterusnya ke Jeddah pukul 4 petang. Pesawatnya baru, lebih besar dan lebih selesa dari Air Asia dan makanannya sedap belaka. Perjalanan ke Jeddah mengambil masa 5 jam. Tiba di Jeddah lebih kurang dalam pukul 8 malam waktu tempatan.

Subhanallah...cantiknya

Jeddah

Gemerlapan Jeddah semasa nak mendarat

Urusan imigresen memang cepat lebih kurang setengah jam sahaja.  Alhamdulillah. Tak ada sangkut sangkut macam sesetengah blog yang aku baca sampai ada yang 6 jam delay.

Keluar dari airport Jeddah

Selesai jamak Maghrib dan Isyak di surau airport, semua jemaah meneruskan perjalanan selama 6 jam lagi ke Madinah. Tak terasa sangat perjalanan ni sebab mata asyik terpejam aje.

Bas berhenti singgah di sebuah R&R. Perut masih kenyang makan dalam flight tadi. Makanan kerap pulak di hidangkan... memang best, jadi kebanyakan orang makan yang ringan aje. Sejuk rasa kat sini.


Madinah 
Sampai di Madinah sebahagian jemaah ditempatkan di hotel Rawabi Al Zahra dan sebahagian kecil lagi di hotel lain. Agak selesa dengan 5 buah katil. Terlebih satu katil sebab family aku 4 orang sahaja sebilik. 

Madinah memang betul-betul sejuk ketika itu. Waktu malam dan pagi sampai 5°Celcius. Semua orang dah prepare baju sejuk siap-siap. 

Hotel ni kira kira 400m dari Masjid Nabawi...dekat je rasa berulang alik ke masjid sebab jalannya lurus dan landai



View dari tingkap bilik

Pertama kali memasuki Masjid Nabawi, memang ada satu perasaan hebat melanda. Aku rasa semua orang yang memasukinya pasti merasainya. Solat Subuh di dalam masjid yang dijanjikan ganjaran 1000 kali ganda pahala ini memang menakjubkan. Nikmatilah dan rasailah sendiri kenikmatan dan kemanisan beribadah di sini siang dan malam.

Melihat dan menyaksikan sendiri orang berpusu-pusu berjalan kaki awal sebelum masuk waktu subuh adalah pengalaman yang sukar dilupakan. Ternyata masjid Nabawi ini sangat cantik di luar dan di dalamnya. Jadi sesiapa yang ke sini, jangan sekali-kali melepaskan peluang solat berjemaah di sini setiap waktu.

Tentang makanan kat hotel ni kira boleh tahan la. Tukang masaknya orang Indonesia. Rasa makanannya sederhana tapi yang pasti makanan sentiasa mencukupi dan banyak. Alhamdulillah. 


Antara perkara yang sukar nak dilupakan adalah suasana berhimpit-himpit ketika menziarahi makam Rasulullah. Punya la sesak dan teruk kena himpit, nak bernafas pun susah. Teringat aku beginilah agaknya suasana masa tragedi beberapa tahun dulu di Mekah, yang sampai ada orang mati lemas.   

Apapapun Alhamdulillah masih selamat lagi. Terfikir aku alangkah baiknya kalau pihak berkuasa menyediakan laluan seperti gate masuk ke LRT beberapa laluan, masuk ikut giliran dan ada timing, maka tak lah sesak teruk macam ni.


 Hari pertama. Suasana petang selepas asar


Inilah salah satu masjid yang sentiasa hidup dan aktif 24 jam. Satu kekurangan payung besar tidak dibuka sepanjang aku di sini. Under maintenance agaknya 




Air zam zam di mana mana sahaja, sentiasa boleh minum...sebelah tu Galeri Asmaul Husna terletak sebelah kanan Masjid Nabawi 


Orang ramai sedang memenuhi kawasan air zam zam lepas solat


Peta Masjid Nabawi dari google...dari hotel aku menginap masuk melalui gate 7 sebelah kanan masjid



Berguna jugak spray wudhuk ni lagi lagi kalau masa suntuk atau terbatal. Orang pompuan elok ada benda ni


Suasana waktu Subuh



Sarapan hari ke-2 

Di lobi hotel menunggu bas sebelum ziarah luar


Deretan kedai sebelah hotel


Depan hotel

Antara tempat-tempat yang sempat diziarahi di Madinah,

1. Masjid Nabawi dan kawasan sekitar
2. Majid Quba
3. Ladang Kurma
4. Bukit Uhud dan Bukit Pemanah
5. Masjid Qiblatain - sekadar lalu sahaja
6. Pasar Kurma - pergi sendiri

Masjid Quba


Masjid Quba yang merupakan masjid pertama didirikan. Kalau datang sini  lepas solat sunat, kena cuba makan kurma muda atau separuh masak yang segar yang sedap. Rugi rasanya beli sikit aje. Sebab di Mekah rasanya takde orang jual

Ni lah kurma tu. Buahnya besar besar dan kena simpan tempat beku. Kalau biar kat luar pon ok aje cuma buah akan jadi lembut. Rasanya tak semanis kurma yang biasa kita makan. Ngam ngam aje manisnya. Satu jenis lagi yang kecil dan berwarna cerah. Yang tu pon sedap






Jualan di Masjid Quba


Memori bersama jemaah Imtiyaz di Masjid Quba

Ladang Kurma

Takde langsung buah di pokok masa ini. Tapi jualan kurma tetap ada bagi yang ingin membeli untuk di bawa pulang

Suasana dalam kedai di ladang kurma


Dalam bas menuju ke Bukit Uhud

Bukit Uhud

Bukit Uhud mengimbas kembali suasana peperangan Uhud yang bersejarah. Melihat dan menyaksikan sendiri makam para syuhada menimbulkan perasaan sayu tentang betapa hebatnya semangat dan iman mereka dalam memperjuangkan islam sehingga mengorbankan nyawa sendiri. Begitu juga hati rasa tersentuh ketika memanjat Bukit Pemanah.


Depan makam para syuhada Perang Uhud

Makam tanpa nisan para syuhada

Berbagai jualan ada di sekitar Bukut Uhud ni



View Bukit Uhud dari atas Bukit Pemanah

Masjid Qiblatain




Pasar Kurma


Pagi Khamis hari ke 3. Ni kat pasar kurma...depa tiga beranak ikut sedara yang lain jalan kaki pegi shopping

Bersama sepupu

Kurma Nabi, kekacang, kismis dan lain lain


Bab membeli belah pulak memang suka kaum wanita di buatnya. Ada satu kedai kat dalam kompleks membeli belah yang diberitahu oleh mutawif... keluar ikut gate yang dekat menara jam dan kena turun tingkat bawah tanah. 

Jubah dia memanglah murah dari Malaysia. Ownernya Pak Arab yang boleh cakap Melayu. Dia punya skill dan layanan memang manis macam gula. Ustaz pun siap-siap bagi nasihat sapa nak shopping mesti kat Madinah sebab kat Mekah nanti nak concentrate ibadah Umrah.

Petang Khamis. Menara jam depan Masjid Nabawi...masa ni tengah jalan kaki nak pegi kedai jubah 

Briefing malam terakhir oleh Ust Panwi sebelum bertolak ke Mekah keesokan harinya

Jumaat. Hari terakhir di Madinah. View dari depan Raudah di Masjid Nabawi. Sebelah kanannya terletak perkuburan Baqi'



Habis aje solat dan makan tengahari, semua jemaah cepat cepat ke bilik untuk memakai pakaian ihram dan berwuduk siap-siap. Kemudian angkat beg ke lobi dan terus ke bas sebab masa untuk berangkat ke Kota Mekah sudah tiba.

Berjalan nak balik ke hotel dari masjid... memang sesak betul rupanya lepas solat Jumaat

Madinah......kota yang akan kami ucapkan selamat tinggal sebentar lagi. Kota yang dipenuhi dengan keberkatan dan rahmat. Inilah tempat yang hampir semua penduduknya menerima syiar islam dengan penuh bersemangat  ketika penduduk  kota Mekah sendiri menolak syiar agung ini. 

Kota ini pada zaman Rasulullah dipenuhi orang-orang soleh yang sanggup mengorbankan apa sahaja demi islam. Tempat penuh kedamaian ini memang menakjubkan. Segala puji bagi Mu Ya Allah yang telah mentakdirkan kami berpeluang menjejakkan kaki ke bumi yang penuh keberkatan ini. Semoga kami berpeluang untuk sampai ke sini lagi di masa akan datang. Amin...