Wednesday, October 11, 2017

Tarbiah Guru Sufi

Terjumpa artikel ni.....memang Menarik

TARBIAH GURU SUFI
Seorang murid berbincang dengan seorang Guru Sufi :
" Guru, saya tidak mahu ikut pengajian ini lagi". " Apa alasannya?", tanya Sang Guru Sufi.
" Saya lihat di pengajian ini perempuannya suka bergosip, laki-lakinya munafik, pengurusnya cara hidupnya tidak benar, jama'ahnya sibuk dengan dunianya, dsb. "
" Baiklah. Tapi sebelum kau pergi, tolong lakukan sesuatu untukku. Ambil segelas penuh air dan berjalanlah mengelilingi dalam masjid ini tanpa menumpahkan setitis air sekalipun ke lantai. Setelah itu engkau boleh meninggalkan masjid ini seperti keinginanmu."
" Itu mudah sekali! "
Diapun melakukan apa yang dimintakan Sang Guru Sufi, sementara pengajian sedang berlangsung.
Setelah selesai, dia berkata kepada Sang Guru Sufi bahwa dia siap untuk pergi.
" Sebelum kau pergi, ada satu pertanyaan. Ketika kau tadi berjalan keliling dalam masjid, apa engkau mendengar orang bergosip, melihat orang munafik, melihat orang sibuk dengan dunianya? "
" Tidak."
" Engkau tahu mengapa?"
" Tidak."
" Kerana engkau fokus pada gelasmu, memastikan tidak tersandung dan tidak ada air yang tumpah."
Begitupun dengan kehidupan kita. Ketika kita mengarahkan pandangan kita kepada Nur Allah yang kita imani, maka :
• Kita tidak akan punya waktu untuk melihat kesalahan orang lain
• Kita tidak akan punya waktu untuk menilai dan mengkritik orang lain.
• Kita tidak akan punya waktu untuk bergosip ria dengan orang lain
• Kita akan menolong orang lain dan fokus pada langkah kita menggapai Nur-Nya.
Direndahkan tidak mungkin jadi sampah, disanjung tidak mungkin jadi rembulan.
Maka jangan risaukan omongan orang, sebab setiap orang membacamu dengan pemahaman dan pengalaman yang berbeda.
Teruslah melangkah selama engkau di jalan yang benar, meski terkadang kebaikan tidak selalu dihargai.
Tidak usah sibuk menjelaskan tentang dirimu, sebab yang menyukaimu tidak perlu itu dan yang membencimu tidak percaya itu.
Hidup bukan tentang siapa yang terbaik, tapi tentang siapa yang mahu berbuat baik.
Jangan mengeluh, teruslah berdoa dan ikhtiar. Sibukkan diri dalam kebaikan hingga keburukan lelah mengikutimu.

Friday, September 15, 2017

Cameron Highland 2017


Sempena Aidilfitri 2017, kami ke Cameron Highland lagi, maklumlah cuti pun panjang. Jom cari tempat sejuk dan nyaman. 

DAY 1

Untuk trip yang ke sekian kali ini, aku pilih menginap di Apartment Jarzmin Tanah Rata. Ratenya RM220 semalam. Idea asal nak tinggal dua malam saja, tapi atas permintaan ramai, maka disambung lagi satu malam. Apartment ni dekat aje dengan Hotel Cool point yang dah beberapa kali aku menginap sebelum ni.

Apartment dua bilik end lot ni boleh tahan, agak lengkap dengan kemudahan seperti dapur, peralatan memasak dan lain lain. Kedudukannya memang strategik, tepi jalan besar dan kedai runcit pun kat bawah aje. Cuma yang tak bestnya kena panjat tangga sampai 2nd floor sepanjang di sini.

Sebelum sampai sini tadi aku singgah beli sedikit bahan mentah untuk beberapa hari nak makan. 

Lepas je masuk apartment aku tak ke mana mana dah...melepak sambil tengok drama korea Defendent. Maklumlah banyak masa. Best cerita ni. 

Tak banyak aktiviti yang dibuat, hampir semua tempat pernah dikunjungi sebelum ni, jadi kami lebih banyak bersantai-santai dalam kedinginan. Ini ajelah tempat yang aku pegi selama 4 hari kat sini.

Ladang Teh Boh Ringlet
Taman Sedia
Red Strawberry Farm
Steamboat Snack Corner
Sekitar Tanah Rata

Apapun Cameron tetap menyeronokan dan mendamaikan jiwa.

Awal awal lagi depa dah ajak singgah beli strawberry

View dari dapur

Ruang tamu



Dapur yang simple 

DAY 2


Bangun pagi dengan suasana aircond free anugerah alam memang best laa. Ni kira pergi oversea versi jimatlah. Pagi-pagi depa ajak pergi jogging dan jalan-jalan kat taman menyusuri sungai. Jom !!

Sarapan. Mood raya punya pasal, lemang segera dan masak merah ayam jadi pilihan. Ditambah lagi dengan ubi purple yang segar dibeli di gerai berhampiran Kea Farm semalam



Spa kepala... hehe. Lama sungguh  anak anak aku tak spa aku. Dulu masa depa kecik-kecik kerap kena spa. Siap ada pekej depa tulis kat kertas dengan pilihan spa muka, kepala, kaki dan lain-lain...bestnya masa tu rasa



Abis jogging pegi Masjid Tanah Rata....nun di atas bukit sana. Cantik aje masjid ni dengan bunga bungaan


Pegi ke Taman Sedia pulak sekejap....kebanyakan gerai tutup...masih cuti raya letu  

Manisnya aiskrim ni haishhh

Makan tengahari kat Marrybrown

Sebelah petangnya aku ke Ladang Teh Boh di Ringlet. Santai santai sini dulu sebelum pergi makan steamboat.











Menikmati steambot di dalam kedinginan di Steamboat Snack Corner. Memang terbaik. Total makan kat sini RM92. Kat sebelah Cool Point hotel pun ada steambot jugak. Agak menarik tempatnya, ratenya RM35/pax dan boleh tambah sesuka hati

DAY 3


Depa berdua ni bagi cadangan apa kata kita pindah sini. Aku kata, ehhh ada ke Shipyard kat Cameron ni. Nak kena kerja pungut teh lah nampaknya....tapi aku tak berapa sado macam pekerja bangla kat sini... acaner tu.

Pagi ni lepas jogging cadang nak makan nasi lemak kat gerai depan tu. Alamak penuh orang nampaknya sampai ada yang kena berdiri tunggu orang habis makan. Sayu nampaknya kalau macam ni. Tak sanggup teman.

Pusing sana pusing sini akhirnya terjumpa gerai roti canai kat Pasar Tanah Rata. Belilah beberapa keping balik makan kat bilik.

Pekan Tanah Rata


Petang tu keluar ke Big Red Strawberry. Dalam perjalanan jumpa sign ni.

Dulu datang belum ada "I love Cameron" ni








Makan malam

DAY 4


Sentiasa je rasa tak puas bila bercuti ni dahhh nak kena balik. Dengan berat hati aku pun bertolak pulang ke Manjung. Sebelum  tu perkara wajib, singgah beli sayur-sayuran, teh dan buah limau sedap dan manis. Rugi pulak tak beli banyak.

Macam biasa laluan nak balik mesti jam. Confirmlah  traffic jam tu sebab Kea Farm punya pasal. Entah bilalah PBT Cameron nak selesaikan masalah ni. Parking pun tak siap siap. Ubahlah pasar sayuran tu ke dalam sikit ke, atau divert jalan tu arah lain. 

Good bye Cameron, our favourite place. Ada umur sampai lagi. InsyaaAllah.

Jalan kaki ke taman dan lepak lepak dulu sebelum check out


Perpustakaan awam atas bukit


Sedikit sayur dan topup bekalan teh...kali ni banyak beli ubi purple. Balik rebus aje cicah dengan kelapa dan buat cucur badak sampai jenuh...Alhamdulillah. 

Tuesday, July 18, 2017

Umrah 2017 : Madinah-Mekah-Jeddah

3 - 10 Februari 2017

Bas bergerak lancar menuju Madinah. Sampai masa untuk berniat umrah, bas cuma  berhenti sebentar sahaja di Bir Ali dan tidak masuk ke kawasan masjid kerana keadaan masjid dan parking bas yang sesak.

Miqat Umrah Bir Ali 

Lepas berniat umrah, perjalanan di sambung semula.  Kelihatan suasana padang pasir yang bebukit bukau dan berbatu di kiri kanan bas. Terlintas di hati alangkah jauhnya dan hebatnya hijrah Rasulullah melalui laluan yang sesukar ini dengan berjalan kaki. Semuanya kerana Islam.

Alangkah ruginya kita yang menerima islam secara mudah ini menjadi muslim yang ala kadar sahaja, beribadah sambil lewa, bermaksiat, suka berhibur dan membuang masa dengan sia-sia.



Bas berhenti seketika di R&R untuk solat dan makan. Perjalanan ini mengambil masa selama 5 Jam. Suasana agak sejuk dan orang agak ramai di tempat rehat ini.
 R&R

Kami tiba di Mekah agak lewat juga. Kali ini kami ditempatkan di hotel Loloat Azhar. Berbanding dengan hotel di Madinah, hotel ini lebih jauh lagi dari Masjidil haram iaitu kira-kira 650M. Untuk ke Masjidil Haram lebih kurang 15 minit berjalan kaki. 

Tapi bagi sesiapa yang tak berapa larat nak berjalan, ada banyak teksi untuk berulang-alik ke Masjidil Haram. Harga tambang teksi ikut masa dan boleh dirunding. Kalau nasib baik satu teksi 4 orang boleh dapat 10 Riyal. Kalau waktu puncak lebih sikit la. 

Satu bilik ada 4 katil. Ada bilik siap kabinet dapur dan sinki tapi tak boleh digunakan. Untuk kegunaan Jemaah haji dulu agaknya

Selepas makan malam dan berehat sebentar kami pun dibawa ke Masjidil Haram untuk melaksanakan ibadah Umrah. Alhamdulillah dah agak tengah malam macam ini orang pun tidak begitu ramai, jadi senanglah untuk melaksanakan tawaf. Aku bertawaf dengan Haikal dan Nora dengan Nabila. Sekejap sahaja untuk menghabiskan 7 pusingan yang di mulakan dari belakang  lampu hijau.

Suasana sekeliling Kaabah memang terang benderang dan Kaabah kelihatan menakjubkan berdiri megah di tengah-tengah ribuan umat yang datang ke sini semata-mata menyahut panggilan  dan mengharapkan keredhaan Allah.

Memang mengkagumkan kerana dapat melihat sendiri bangunan yang didirikan oleh Nabi Allah Ibrahim dan Ismail ini yang selama ini menjadi arah kiblat solat kini berada di hadapan mata.


Selesai tawaf dan solat sunat serta minum air zam zam, kami sekeluarga berkumpul depan pintu masuk tadi dan menuju ke tempat permulaan saie pula. Masa ini ahli group Imtiyaz yang lain dah terpisah, tapi tak masalah kerana ada banyak penunjuk arah, tambahan pula ada keluarga kakak ipar aku yang memang expert kerana telah berkali-kali mengerjakan umrah.

Saie memang mencabar sebab jarak perjalanan total adalah 3.5 km (0.5km dari Safa ke Marwah total 7 pusingan). Depa tiga beranak aku suruh tinggalkan aje aku yang kurang mampu nak jalan laju-laju (maklumlah dah tua-tua ni stamina pun kurang).

Sesekali aku berhenti minum air zam-zam bila terasa dahaga dan duduk sebentar bila letih atau lenguh lutut. Paling penting kena pastikan di mana tempat berhenti tadi sebab wajib bermula dari tempat yang sama lepas habis rehat.  



Rehat sebentar memulihkan tenaga semasa saie

Alhamdulillah dapat aku melaksanakan 7 pusingan ini dengan sempurna dan diakhiri dengan bercukur/menggunting rambut. Sampai di hentian terakhir, depa semua dah sudah dan menunggu aku. Semoga kami semua mendapat umrah yang Mabrur. Amin Ya Allah
Semuanya selesai ketika dah nak dekat solat Subuh. Jadi rehat sebentar sementara menunggu solat subuh secara berjemaah. Sedap sungguh bacaan imam solat subuh dan macam di Madinah tiada doa qunut atau doa lepas solat. Maka kita yang dah biasa berdoa lepas solat ni, berdoalah secara sendiri.

Lagi satu seperti juga di Madinah, setiap lepas solat mesti ada solat jenazah, tak pernah miss walaupun satu waktu. 

Dataran Masjidil Haram


Ada banyak merpati kat sini
                                         
                                                Dalam Masjidil Haram

                                            


Bahagian atas masjid



Melihat sendiri menara jam di depan mata nampak indah pulak. Lagi lagi kalau tersalah arah, perhatikan sahaja menara ni, pasti dapat membantu kembali ke hotel semula.

Laluan dari hotel ke Masjidil Haram. Sesiapa yang ingin bersedekah kepada pekerja membersih jalan, mereka sentiasa ada sepanjang laluan ini

Aiskrim favourite
Macam hotel kat Madinah jugak makanan yang disediakan memang sentiasa lebih. Rasa makananya sederhana ikut selera Indonesia. Hotel ni nampaknya dikuasai oleh jemaah dari Indonesia.
Oleh kerana musim sejuk, maka bulan Februari macam sekarang waktu solat jadi rapat-rapat. Macam tak begitu berbaloi sekejap ke hotel, sekejap datang semula ke masjid. Jadi biasanya kami marathon duduk dalam masjid dari asar sampai Isyak dan sekali dari Zohor sampai Isyak.

Kalau lapar keluar aje depan Masjidil Haram ada banyak kedai makan, cuma janganlah menaruh harapan rasa makanannya sesedap di Malaysia kerana selera arab ni lain macam sikit. Kurang garam dan kurang gula memang perkara biasa.


Ziarah Luar

Program 2 kali ziarah pula adalah seperti berikut :
  1. Padang arafah
  2. Mudzalifah
  3. Mina
  4. Miqat Jaranah untuk umrah ke 2
  5. Jabal Thur, Jabal Nur dan Jabal Rahmah
  6. Ladang Unta
  7. Miqat Hudaibiyah untuk umrah ke 3
  8. Muzium dua tanah haram



 Ladang Unta. Syukur dapat melawat ladang unta ni kerana menurut mutawif beberapa minggu sebelum ni tidak di benarkan melawat


Membeli susu unta... 2 riyal sebotol



Rasa susu unta ni lebih kurang aje dengan susu lembu


Di hadapan Muzium dua Tanah Haram yang mempamerkan barang-barang bersejarah dari Masjid Mekah dan Madinah


Menurut mutawif bekas pintu Kaabah ini diperbuat daripada emas


Penutup telaga zam-zam yang dulu


Jabal Thur

Jabal Rahmah

Atas Jabal Rahmah bersama Paklangnya


Makan tengahari di luar ketika hari duduk di masjid dari waktu Zohor sampai Isyak



Cucu dan nenek

Dataran Kaabah ni kalau nampak dari atas Masjidil Haram macam sesak teruk, tapi bila turun sendiri ke bawah tak sesak mana pun dan sentiasa ada ruang untuk mengerjakan tawaf



Selamat tinggal Kota Suci Mekah

Akhirnya setelah 6 hari berada di Mekah, maka sampai masa untuk melaksanakan Tawaf Widak (berpakaian biasa) dan mengucapkan selamat tinggal kepada Tanah Suci Mekah. Syukur Alhamdulillah berkesempatan mengerjakan ibadah umrah tanpa sebarang halangan.

Tengahari selepas makan, bas pun bertolak ke Jeddah dan perjalanan mengambil masa 2 jam. Lama jugak kena menunggu di airport kerana menurut Mutawif memang diarahkan pihak berkuasa untuk berada lebih awal di sana. Urusan imigresen agak mudah dan tiada sangkut-sangkut. Alhamdulillah.

Unik...macam nasi impit pun ada
Sekali lagi menaiki pesawat Air Sri Lankan. Transit sebentar di Colombo kira-kira sejam sahaja. Urusan Imigresen lebih mudah sebab tak keluar dari airport. 

Sampai di KLIA semua Jemaah dibekalkan 5-liter air Zam Zam setiap seorang. Oleh kerana kami berempat maka dapatlah 20 liter. Tidak membuang masa kami mengambil ERL ke Putrajaya Sentral semula.

Syukurlah kereta dapat dihidupkan dengan mudah dan bayaran parking RM72 kalau tak silap aku. Kena ingat untuk bawak duit RM10 dan duit RM1 kerana mesin automatiknya tidak menerima wang 20 atau 50.
Selesai semua kami terus bertolak ke Permatang Pauh untuk menghantar Nabila ke UITM. Terasa keletihannya memandu sejauh ini selepas mengharungi flight beberapa jam. Sampai aku kena berhenti tidur dan mandi di R&R untuk melegakan badan.
Kami tiba di Permatang Pauh sudah malam. Makan dahulu di Faiz station kegemaran sekeluarga. Ikan siakap masak masam manis dan tomyam gongnya memang sedap. Dah kenyang terus check in Hotel Seri Pauh untuk semalam.

Esoknya selepas menghantar Nabila kami bergerak ke Manjung. Maka berakhirlah kembara Umrah 2017 kami. Segala puji-pujian bagi Mu Ya Allah yang telah memudahkan perjalanan Umrah kami ini.